Masuk RS Dapat HP

Di hari yang sama saat tragedi pingsanku itu (padahal bohong, cuma ga kuat berdiri aja), tepatnya 6 Januari, sebelumnya gw ditelfon ama ARC, PR Samsung. Namanya mbak Ellie.

Katanya gw menang lomba penulisan (Best Write Up) saat peluncuran 7 hape Samsung akhir tahun kemarin. Mereka cuma mengambil dua pemenang. Satu wartawan yang dimenangkan oleh gw dan satu fotografer dari koran Investor Daily.

G biasanya mereka membuat lomba. Saat peluncuran apapun, mereka selalu menggelar doorprize (ambil kartu nama). Tapi selama gw di SINDO belum pernah dapat rejeki. Kecuali satu kali, gw dapat hape Esia yang udah ada kamera VGA & radionya. Cuma hape itu di lock dan tidak bisa diganti dengan operator lain. Itu berkah Ramadhan kemarin..
 
Sebagai hadiahnya, kata Mbak Ellie, berhak mendapatkan salah satu dari 7 handphone itu. Gw sih penasaran, dapat hape apa. Secara, di situ ada hape tertinggi dari Samsung varian kamera. Yaitu Samsung Innov8, ponsel berkamera 8MP.

Saking serunya, dia sampe mengundang Jerry Aurum, salah satu fotografer kondang Indonesia untuk mencobanya. Alhasil, SUKSES!!tidak ada interpolasi (manipulasi kamera). Beda dengan ponsel Cina.

“Biasanya resolusi tinggi selalu menipu, tapi Samsung Innov8 ini sudah setara dengan kamera digital biasa bahkan lebih karena dapat ponsel,”ujar Jerry Aurum saat prescon itu.

Untung saja, semua perkataan Jerry itu aku tulis dengan detail. Sampe aku minta hasil fotonya segala. Sayang, pas deadline malah ga dipake. Cuma komentarnya saja. Ya udah gpp. Pokoke gw udah bisa menang mendapatkan……………………Eng..Ing..Eng..

SAMSUNG BEAT SGH-M3510

(kira-kira beginilah bentuk hape-nya, berhari-hari nguber yang warna merah g dpt sih. posting aja yg kuning. apalagi merah dan kuning kan hrs berdamai. apalagi kuning ama hitam. harus lebh damai lagi. ini ngomong apa ya?? partai??)

Salah satu ponsel musik dari Samsung dengan ketipisan cuma 9.9mm. Desainnya unik, mirip Express Music Nokia 5310. Gw dulu kepingin banget hape itu, cuma harganya masih di atas 2 jeti..Terpaksa dikubur dulu..
Ternyata hape itu berhasil menggeser Siemens A55 yang sudah 3 tahun aku pakai. Hiks…terlalu banyak kenangan denganmu. Apalagi seumur hidup gw cuma ganti hape cuma 2 kali. Pertama, hape Siemens C45 dan kedua, Siemens A55 yang sudah dimodifikasi isinya menjadi C55. Yang pertama Rp150ribu (bekas loo) dan kedua Rp350ribu (bekas juga).(punya gw yang warna biru, secara gw seneng jg ama biru). trus yang paling kusuka adalah tagline-nya, Be Inspired!! itu sangat korelasi denganku yg pny motto, Pena Emas, Inspirasi Cerdas!!

Selebihnya gw dapat gratisan, termasuk hape Fren ZTE. Hape itu kudapatkan saat ada prescon Fren masuk Bali. Pihak Fren sendiri menjanjikan satu hape untuk berita yang dimuat. Karena saat itu gw sudah menyandang wartawan SINDO Bali, otomatis tidak akan muncul beritanya. Lha wong, semua masih cetak di Jakarta. Dan g akan mungkin masuk karena dari Jakarta pasti sudah mengcover..

Alhasil, gw punya rencana untuk masukin berita itu ke Koran Pak Oles. Secara, waktu itu gw belum resign dari tempat kerja sebelumnya. Ternyata lolos karena saat itu Redpel sedang membuat rubrik Bisnis yang isinya tentang bisnis di Bali termasuk provider.

Berita itulah yang akhirnya ku tukar dengan hape Fren ZTE itu. Dulu, kalo dijual di konter seharga Rp388ribu. Bonus pulsanya mannnn, ga tanggung-tanggung, Rp800ribu. Ngomong terus sampe dower…
Lantas ada lagi THR dari Mito, gw dapet hape Mito 828. Ya, ponsel Cina dengan fitur radio aja. Lumayanlah..Padahal gw naksir dapat televisi…kan harganya sama..Alhasil, ponsel itu gw kasih ke adik gw. Hape lamanya dicuri orang. Adik gw diem aja. Yang penting masih bisa buat nelfon. Padahal dia udah minta hape high class. Maklum, dia sekolah di tempat agak elit. Jd muridnya jg elit, termasuk bawaanya. Entah hape, laptop ampe dianter pake mobil. Nah, adik gw….(sabar lahhh)…
Back to laptop..

Karena gw keburu opname dan sampe pulang, gw sms aja si Ellie. Kok hapenya belum dikirim???
Ternyata hape itu sudah dikirim tgl 9 Januari. Ellie jg udah tahu kalo aku opname dan hape itu dikirim via kantor. Alhasil, gw suruh temen gw Sahlan, untuk ngambil hape itu dari Sekred.

Tgl 16 Januari, secara resmi gw pegang tuh hape dan secara resmi pula menggantikan Siemens A55. Hape jadul itu kumasukkan laci dengan baik-baik. Sampe kapanpun, hape itu g akan aku jual. Biarlah menjadi saksi…

Alhamdulillah pula, warna yang aku inginkan terkabul, merah. Kan ada tiga warna utama: merah, kuning dan ungu. Aku pingin banget yang merah. Terkesan eye catchy dan macho. Ga malu-maluin kalo dibawa mejeng..

Bahkan, di hari yang sama pula, gw ngoprek tuh hape ampe tengah malam. Hape itu seakan menjadi temen gw saat rehat selama seminggu itu. Untunglah, sudah ada kamera 2MP dan MP3, sekaligus FM radio. Komplit sih…

Makin komplit lagi, gw bisa gunain bluetooth Nokia BH-503 yang udah lama gw dapet. Produk itu gw dapet dari goody bag saat acara peluncuran Express Music 5320 dan 5220 di Pacific Place Jakarta pertengahan 2008.

Tumben aja tuh Nokia kasih barang mahal. Harganya sekitar Rp300ribuan sih..Tapi lumayan, secara headset bawaan Samsung kurang nyaman di telinga (terutama airbud-nya). Kurang nyantol di kuping.

Kalo pake ini, kan g perlu ribet dengan kabel lagi. Bs langsung dengerin lagu (tp g bs buat radio). Y udah via MP3 aja..lumayan kok (dibanding headset). Secara lebih techy gitu loohh..Inilah berkah masuk rumah sakit..

Share This :

,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *